SELAMAT DATANG DI WEBSITE KAMI

Perkembangan puyuh Jenis Coturnix Japonica (Puyuh Jepang) di Eropa

Puyuh Jepang (Coturnix Japonica) berasal dari Asia Timur. Dalam puyuh liar burung migran yang tinggal di padang rumput dan bidang dibudidayakan. Warna puyuh Jepang biasanya berbintik-bintik.
A pair of Japanese Quail sitting in the grass  
Sepasang Puyuh Jepang duduk di rumput berwarna kuning-coklat, dengan corak garis-garis putih dari mata ke arah belakang kepala, tapi puyuh juga bisa ditemui dalam warna lain seperti putih, putih-hitam, berbintik-bintik merah-coklat atau putih-coklat. Seekor puyuh dewasa tingginya bisa mencapai sekitar 20 cm (7 ¾ Inch) dan berat sekitar 150g (5 ons). 

Domestikasi mereka telah dimulai sejak abad empat belas di Eropa. Pada awalnya burung puyuh pertama kali menjadi populer sebagai burung mainan di Eropa, layaknya di Indonesia yang dijual di sekolahan-sekolahan, akan tetapi pada tahap selanjutnya kemudian menjadi puyuh komersial untuk dijualbelikan dan untuk konsumsi masyarakat, hal ini dikarenakan telurnya yang lezat begitu pula dagingnya. 

Revolusi komersial terbesar puyuh di Eropa dimulai setelah 1910 ketika mereka dibagi menjadi dua kelompok; untuk produksi telur dan untuk pajangan (hias). Saat puyuh bukanlah burung kecil yang paling populer di kalangan pecinta burung, namun puyuh ini layak lebih banyak diperhatikan. Karena puyuh ini agak berbeda dengan burung yang lain. Burung lain biasanya hanya dijadikan hiasan saja, tapi puyuh ini sangat produktif untuk memproduksi telur dan daging dalam memenuhi konsumsi dan nutrisi masyarakat. 

Puyuh dapat disimpan di kandang atau kandang burung kecil ditutupi dengan anyaman yang rapat. Pada skala kecil Anda dapat menyimpan 10 sampai 15 burung puyuh di 1 meter persegi luas lantai. Jumlah puyuh ini akan memberikan cukup kebutuhan nutrisi dari telur untuk sebuah keluarga dengan jumlah anggota keluarga sebanyak empat orang setiap harinya. Memelihara burung puyuh dalam skala kecil cukup sederhana. Puyuh ingin menginap di lantai, hampir tidak pernah melompat ke tempat yang lebih tinggi, yang berarti bahwa jika Anda sudah memiliki kandang burung bisa disatukan dengan burung lain di dalamnya. Anda juga bisa menempatkan beberapa puyuh dibiarkan berkeliaran di rumah atau pekarangan dan mereka akan senang untuk memilih setiap partikel dimakan dari lantai, berebeda dengan jenis burung-burung lain mungkin drop jika disimpan di luar. Anda harus menyediakan zona bebas rancangan (shelter) untuk puyuh di mana mereka dapat bersembunyi dari cuaca buruk. Dalam kondisi luar, puyuh akan berhenti bertelur selama periode musim dingin dingin tetapi jika disimpan di dalam kondisi yang baik seperti cukup ruang, makanan, suhu di atas 16ºC (61º F) dan cukup ringan, puyuh biasanya bertelur sekitar 280-290 telur per tahun .  
Jika Anda ingin menyimpan puyuh untuk menetaskan telur mereka, praktek terbaik adalah memiliki ayam, saat itulah puyuh akan meletakkan telur di sarang ayam tersebut namun tidak akan optimal. Puyuh peliharaan tidak membuat sarang dan tidak akan mengerami atau menduduki telurnya sehingga Anda harus menetaskan telur serdiri dalam inkubator agar menetas. Puyuh akan mulai bertelur sekitar 10-12 minggu usia dan akan bertelur aktif selama sekitar 14-15 bulan jika disimpan dalam kondisi yang baik dan optimal. Terlepas dari itu, manusia sering memakan burung puyuh maupun rebusan telur puyuh dan mendapatkan hasil yang brilian karena vitamin yang tinggi dan volume gizi yang dahsyat.


Golden Manchurian (Italian) QuailTexas Quail in grassland
Facebook Comments

0 komentar



JUAL BIBIT PUYUH | KANDANG PUYUH |TELUR PUYUH. Powered by Blogger.

Contact Form

Name

Email *

Message *

Followers

Let us send you cool stuff!

We promise, we will only send you awesome stuff which will make your day!

" });